Sabtu, 13 November 2010

Publisiti Percuma Novel SHIT

HARI ini aku tidak ke mana-mana jadi tengahari aku ke masjid Padang Serai untuk tunaikan solat zohor. Aku sampai agak awal, selepas tunaikan solat sunat tahyatul masjid, aku menuju ke almari kitab dan buku sambil berniat beriktikaf. Aku membelet-belet tajuk kitab dan buku yang terdapat di dalam almari.

  Tiba-tiba aku ternampak Novel SHIT karangan Prof Emeritus Dato’ Shahnon Ahmad, Sasterawan Negara. Lalu aku teringatkan peristiwa di mana aku telah terlibat dalam memberikan publisiti percuma sehinggakan novel itu mendapat permintaan yang cukup tinggi. Cetakan pertama pada bulan April 1999 dan cetakan kedua pada bulan Mei 1999. Aku rasa inilah novel paling laris dan paling mendapat sambutan yang cukup hebat.

  Aku mendapat tahu penerbitan novel ini daripada bos tempat kerja, Harun Din. Ketika itu aku bertugas sebagai Pegawai Perhubungan Awam di Aseania Development Sdn. Bhd., syarikat milik YB. Senator Datuk Musa Sheikh Fadzir dan keluarga. Sebelum bertugas di Aseania Harun Din adalah tenaga pengajar di USM Pulau Pinang. Apabila bosnya Dr. Mansor Osman kini Datuk dan Timbalan Ketua Menteri Pulau Pinang tinggalkan USM untuk menjadi Setiausaha Politik Datuk Seri Anwar Ibrahim yang ketika itu adalah Timbalan Perdana Menteri, Harun Din juga keluar dan bekerja di Aseania Development Sdn. Bhd.

  Harun Din ditugaskan membantu General Manager Hj. Ishak Kamarun. Kerja-kerja berkenaan syarikat bos aku adalah Hj. Ishak Kamarun dan Harun Din dan kerja-kerja melibatkan politik sudah semestinya YB. Senator Datuk Musa Hj. Sheikh Fadzir. Walaupun aku hanya pegawai peringkat rendah namun pergualan aku dengan bos cukup akrap bagaikan kawan ini mungkin kerana hubungan baik aku dengan big bos syarikat iaitu YB. Senator Datuk Musa  Sheikh Fadzir

  Suatu hari Harun Din mengajak aku ke biliknya dan memberitahu aku yang Prof. Emeritus Dato’ Shahnon Ahmad yang juga kawan beliau semasa bertugas di USM dulu ada menghasilkan novel baru yang menarik bertajuk SHIT. Aku lalu bertanya intipatinya dan akhirnya aku meminta untuk meminjam novel itu. 

  Selepas mendapatkan novel itu ku berjalan keluar pejabat Harun Din, sebaik saja aku keluar aku disapa dan diminta oleh Linda Setiausaha Harun Din dan Yati Setiausaha Hj. Ishak Kamarun untuk melihat novel itu. Sebelum aku sampai ke bilik aku, aku terpaksa melalui jabatan pemasaran dan jualan di situ sekali lagi aku ditahan. Memang telah menjadi kelaziman kakitangan di pejabat itu, apa saja yang aku bawa pasti mereka ingin melihatnya. Aku memberikan kepada mereka untuk melihat dan menceritakan intipati novel itu sepertimana yang diceritakan oleh bos aku, Harun Din.

  Akhirnya aku dapat meloloskan diri untuk masuk bilik kerja aku. Sebaik saja aku duduk sambil membelek-belek novel itu tiba-tiba masuk Ridzuan Bakar orang kuat Datuk Omar Fauzhar Managing Director di situ. Datuk Omar Fauzhar adalah anak saudara YB. Senator Datuk Musa merupakan Ketua UMNO Bayan Baru masa itu, kini beliau Ketua UMNO Bukit Gelugor. Ridzuan Bakar membelek-belek dan bertanyakan aku intipati ceritanya dan dia lalu memberitahu aku dia nak bawa novel itu dekat YB. Senator Datuk Musa dan Datuk Omar, aku terkedu melihat dia beredar.

  Selepas beberapa lama beliau pergi , YB. Senator Datuk Musa telah memanggil aku ke biliknya. YB. Senator Datuk Musa bertanyakan aku tentang intipati cerita novel itu dan aku ceritakan sepertimana yang diceritakakan oleh Harun Din. Aku beritahu YB. Senator Datuk Musa , aku pun tak tahu kerana tidak sempat membacanya lagi. Lalu YB. Senator Datuk Musa mengarahkan aku memanggil satu sidang akhbar di pejabat dengan menjemput semua media arus perdana termasuk stesen TV. Aku juga diarah juga untuk menjemput pemimpin-pemimpin politik UMNO Bukit Mertajam untuk hadir.

  Sebelum melaksanakan tugas itu aku membuat panggilan dekat bos aku, Harun Din memberitahu apa yang berlaku. Aku bimbang juga nanti dia akan marahkan aku, tapi katanya bagus nanti novel SHIT akan dapat publisiti percuma. Pada sidang media itu ramailah pemimpin-pemimpin politik UMNO Bukit Mertajam dan Bayan Baru yang hadir dan mengutuk novel itu di hadapan pertugas media. Pada sebelah malamnya keluar berita di TV dan keesokkannya hampir semua media memuatkan berita sedang media itu di muka depan.

  Sebaik saja keluar berita itu begitu ramai yang ingin mendapatkannya. Oleh kerana ramai kawan-kawan aku tahu sidang media itu diadakan di tempat kerja aku maka ramailah yang menghubungi aku untuk mendapatkan novel itu malah ramai yang tidak kira harganya lagi. Aku pergi berjumpa bos aku Harun Din dan menceritakan apa yang berlaku, aku mahu dia menghubungi Prof. Emeritus Dato’ Shanon Ahmad untuk mendapatkan novel tersebut. Menurut Pof. Emeritus Shahnon Ahmad novel itu telah pun habis dijual dan sedang dalam proses ulang cetak.

  Aku begitu yakin novel SHIT karangan Prof. Emeritus Dato’ Shahnon Ahmad, Sasterawan Negara ini telah mencipta rekod paling cepat diulang cetak dan paling laris dipasaran disebabkan mendapat publisiti percuba yang aku aturkan. Rupanya betul seperti kata bos aku, Harun Din. Novel siapakah pula yang dapat mengatasi kejayaan novel SHIT ini di masa depan?

Sabtu, 11 September 2010

Berkampung & Beraya di Padang Serai

SEJAK 5o tahun yang lalu aku tidak pernah beraya di luar, aku hanya beraya di kampungku bersama ibu dan keluarga aku yang lain. Ini kerana aku diperanakan, dibesarkan malah bekerja hanya di sekitar daerah kelahiranku. Cuma ada satu masa ketika masih muda belia aku bekerja sebagai pernah bekerja sebagai Pegawai Penjara di Alor Setar tapi hanya bertahan selama 3 bulan kerana tak sanggup meninggalkan ibuku yang hidup sendirian.

Aku cukup simpati dengan ibuku, sejak aku mula mengenal dunia aku melihat dengan mata kepala aku sendiri bagaimana dia bertungkus lumus bekerja untuk membesar dan menyekolahkan aku sambil di bantu oleh abangku. Ayahku yang berkahwin empat dan pernah satu masa ada tiga orang isteri. Ibuku adalah isteri pertama dan tidak pernah diceraikan sehingga ayahku menghembuskan nafasnya yang terakhir di Kuala Lumpur, ketika aku berusia 22 tahun. Ayahku banyak menghabiskan masanya di rumah isteri-isteri muda yang lain dan hanya akan balik dua atau tiga bulan sekali.
Jesteru itu aku aku cuba membina kerjaya hanya di sekitar daerah kelahiranku. Sekali aku pernah mendapat tawaran untuk bekerja sebagai wartawan bacaria tetapi akau terpaksa tinggal di Kuala Lumpur, tawaran itu juga aku tolak. Tawaran itu dibuat oleh Pengarang Bacaria waktu itu Mazlan Manan atau nama penanya Mazlanmir. Tawaran itu aku terima kerana aku begitu aktif menulis untuk bacaria selepas dilantik sebagai wakil bacaria di Pulau Pinang.

Aku terus menghuni daerah kelahiranku sehinggalah ibuku menghembuskan nafasnya yang terakhir pada bulan Disember 2008. Aku cuba bertahan untuk terus tinggal di situ tetapi kerana terdapat masalah yang tidak dapat dielakkan, akhirnya aku membuat keputusan untuk berpindah ke rumah yang memang lama dah aku beli di Taman Mahsuri, Padang Serai. Rumah itu hanya terbiar kosong sejak aku membelinya. Aku pernah mengajak ibuku untuk berpindah ke rumah yang aku beli tapi dia menolak.

Akhirnya pada 14hb. Mac lalu selepas ibuku pergi buat selama-lamanya setahun tiga bulan aku dan keluarga mengambil keputusan untuk berpindah. Kami sekeluarga berazam untuk menjadikan Taman Mahsuri, Padang Serai sebagai perkampungan baru kami. Ini kerana rumah pusaka peninggalan ibuku aku dah serahkan kepada abangku yang tua, jadi aku sudah tak punya rumah selain rumahku yang ini. Abangku sudah membaik pulih rumah itu tapi sampai sekarang dia tak balik untuk tinggal di situ dan dia terus menetap di Seberang Jaya.
Hari Raya Aidil Fitri tahun ini kelmarin iaitu pada 10 September 2010 adalah hari raya pertama aku dan kelurga beraya di luar kampung kelahiranku. Hari Raya tahun ini juga pertama kali aku merayakan di Taman Mahsuri Padang Serai. Pada mulanya agak sedih juga kerana pada malam raya hanya tinggal tiga keluarga termasuk keluarga aku di blok tempat tinggalku yang masih terus berkampung di situ. Aku difahamkan mereka juga akan berangkat balik kampung pada pagi hari raya.

Pada paginya kesedihan haatiku memuncak apabila melihat blok yang aku tinggal semuanya kosong. Apabila sampai waktu untuk mengerjakan solat Aidilfitri aku dan anak melangkah ke surau Taman Mahsuri. Ketika inilah hatiku kembali ceria kerana terdapat lebih kurang 500 jemaah yang hadir. Ini bermakna masih ramai yang terus berkampung di Taman Mahsuri.
Sekembalinya dari solat raya suasana masih lagi hambar tiada siapa yang hadir ke rumahku. Aku tinggalkan anak-anak dan isteri di rumah kerana untuk hadir di rumah terbuka YB. Senator Datuk Musa Sheikh Fadzir, bekas bos dalam UMNO dan bos tempat kerjaku ketika aku bertugs sebagai Pegawai Perhubungan Awam di syarikat beliau. Aku juga akan singgah beraya di rumah bos aku sekarang iaitu Datuk Abu Bakar Abdullah. Datuk Abu Bakar Abdullah ini tinggal dan menjalankan perniagaannya di Kuala Lumpur. Aku dilantik melakukan tugas-tugas khas beliau di Pulau Pinang. Kami berurusan melalui telefon dan e-mel saja, Cuma sekali sekala dia balik kami berjumpa.

Ketika aku keluar barulah kawan-kawan anakku dan satu keluarga aku yang datang. Aku pula ketika di rumah Datuk Musa bertemu dengan ramai kawan-kawan lama ketika aku aktif dalam UMNO dulu baik dari Bukit Mertajam mahupun luar Bukit Mertajam. Paling menarik aku dapat berjumpa kawan aku yang lama sungguh aku tak jumpa iaitu Datuk Rozabil Abdul Rahman atau nama panggilannya Ben. Beliau kini adalah Bendahari Pemuda UMNO Malaysia merangkap Ketua Pemuda UMNO Perlis. Beliau adalah adik Rozaid Abdul Rahman kini Pengarang Bersekutu Mstar Online. Rozaid adalah bos ketika aku aku bertugas sebagai ‘stringer’ dengan Utusan Malaysia. Rozaid ketika itu adalah Ketua Biro Utusan di Pulau Pinang.Kami sempat bersembang dan bertukar-tukar cerita disamping bergambar.
Balik dari majlis itu aku singgah sebentar di rumah bos aku di Bukit Mertajam. Walaupun masih dalam suasana raya banyak topik perbualan kami mengenai tugasan yang diberikan kepadaku. Aku tak kisah kerana kami memang jarang berjumpa dan tujuan aku ke rumah terbuka Datuk Musa juga adalah sebahagian daripada tugasku untuk membina rangkaian dan mendapatkan info politik kerana aku adalah penulis bebas. Sebagai penulis bebas aku perlu mendekati tidak kira samada pemimpin UMNO, PAS, PKR mahupun lain-lain parti.

Memang ada ramai kawan-kawan aku yang bertanya aku terus atau melalui kawan-kawan yang rapat denganku, apa fahaman politik aku. Pada kesempatan ini aku nak jelaskan pendirian aku, aku akan menyokong siapa saja yang aku rasa boleh menjaga, membela kepentingan agama dan bangsa ku. Kalau UMNO mampu melakukannya pastinya aku akan menyokong. Sekiranya PAS atau PKR juga mampu aku juga bersedia menyokongnya.

Tapi akhir-akhir ini aku sendiri agak pening. UMNO aku lihat dah lari terlalu jauh daripada dasar penubuhannya untuk menjaga, memelihara dan mempertahankan ketuanan melayu di bumi malaysia. Dalam soal ini PAS juga agak longgar malah PKR seperti yang kita semua tahu adalah parti berbilang kaum maka pergantungan untuk membela kepentingan agama dan bangsa agak terbatas. Dalam keadaan ini bukan saja aku malah ramai lagi orang melayu yang tidak tahu kepada siapa sebenarnya pergantungan harapan untuk membela dan mempertahankan agenda agama dan bangsa harus diharapkan.

Selasa, 16 Mac 2010

HARAP HIJRAH BAWA PERUBAHAN

HAMPIR lima puluh tahun aku hidup dan terpaksa bergelumang dengan pelbagai masalah. Pelbagai masalah kehidupan tidak kira di segi perhubungan siratulrahim, kerjaya, agama dan pelbagai lagi. Apa saja yang aku buat serba tak kena dan menjadi. Ada saja masalah. Ada saja halangan yang boleh membantutkan usaha yang aku buat.

Disegi perhubungan siratulrahim, aku pelik sebagai aktivis masyarakat dan politik di daerah kelahiranku, aku melakukan pelbagai perkara dalam usaha membantu masyarakat. Aku tidak pernah mengambil kesempatan daripada usaha itu. Aku ingin melihat bangsaku berjaya. Namun selepas aku mengambil keputusan tidak lagi mahu aktif pelbagai kerenah masyarakat yang aku temui.

Apa yang menyakiti dan memedihkan hati dan jiwa aku, orang yang pernah aku bantu melalui projek ekonomi juga tidak senang kepada aku. Apa yang memelikkan aku aku tidak pernah meminta atau menerima walaupun sekupang hasil usaha itu baik daripada mereka mahupun daripada pihak lain yang terbabit. Inilah antara sikap dan budaya bangsaku yang memang tidak kusenangi.

Aku tak kisah walaupun hatiku sakit. Aku juga pelik dalam aku bergerak aktif adakalanya aku tidak bergerak langsung, bagaikan air yang pasang surut atau zaman sekarang seperti iklan "cipmore" sekejab ada dan sekejab tak ada. Ada saja masalah yang datang dan aku sendiri pun tak tahu dan mengerti.

Disegi kerjaya juga bermacam-macam kerja yang aku buat dari seorang pekerja kilang kemudian bekerja disektor awam, membawa ke dunia kewartawanan malah aku pernah menjawat jawatan Pegawai Perhubungan Awam disalah sebuah syarikat pemaju perumahan. Apa saja kerja yang aku buat ada saja halangan dan ada saja masalah. Aku gagal bertahan lama. Aku benar-benar tak faham.

Aku juga pernah menguruskan syarikat penerbitan yang memberikan khidmat menerbitkan buletin untuk UMNO Pulau Pinang ketika di bawah kepimpinan Datuk Seri Anwar Ibrahim, Buletin Pemuda UMNO Pulau Pinang dibawah Datuk Nordin Md. Noor dan Buletin UMNO Bukit Mertajam di bawah Datuk Seri Dr. Ibrahim Saad. Semua usaha itu bukan saja gagal dikembangkan malah turut musnah ditengah jalan.

Apa yang berlaku menyebabkan keadaan diri dan keluarga berada dalam keadaan yang terhimpit oleh kesusahan. Sebelum ini apa yang berlaku dalam hidupku, aku melihat pada realiti dan keadaan semasa dan reda apa yang berlaku adalah disebabkan ketentuan Allah yang Azali. Aku langsung tidak melihat disudut lain.

Cuma beberapa bulan lepas timbul persoalan yang perlu aku cari jawapammya, seorang kawan dikampung berkata kepada aku, “Man aku hairan dengan hang! Hang seorang yang pandai dan hang juga boleh cakap orang putih dan tahu guna komputer... tapi aku tengok hang hidup susah. Aku rasa hang kena mandi air buyung dan bunga”. Kata-kata itu membuatkan aku tersentak dan mula mencari jawapan. Malah saorang lagi kawan berkata bukan itu saja, “Siapa pemimpin yang dia tak kenal. Aku pun tak tahu macam mana dia boleh jadi macam ni.”


Dalam keadaan hidup yang tertekan dan mencari jawapan, aku telah belajar membuat makjun daripada Kak Soyah (lihat http://bomoh20.blogspot.com/) dan berhasrat untuk membuat dan meletak dikedai-kedai. Ketika aku membuat persediaan itu pelbagai masalah yang datang dan mengagalkan usahaku dan sebagai ganti aku bercadang membuat tempeyak juga untuk diletak dikedai. Ketika aku giat membuatkan persediaan membuat tempeyek aku lihat usaha makjun itu boleh diteruskan.

Aku merasa cukup pelik! Aku termenung memikirkannya. Lalu aku mengadu kepada sahabatku OMARA yang ada kepandaian disegi perubatan tradisional. Barulah aku mendapat jawapannya, rumah tempat tinggal aku ada gangguan makhluk halus. Makhluk halus itu bukannya perbuatan kianat orang tetapi yang telah lama menetap di situ. Sahabatku itu telah membuat usahanya dan seorang lagi kawan meminta aku wirid sautu ayat sehari 100X. Alhamdulillah semuanya terjawab dengan jelas. Selepas itu hati dan jiwaku jadi tenang dan tenteram bukan saya memudahkan aku membuat kerja malah memudahkan aku untuk beribadat. Sebelum ini hati dan jiwaku sentiasa berserabut.

Aku reda dengan apa yang berlaku dan semua itu adalah ketentuan Ilahi yang harus aku dan keluarga jalani. Walaupun masalah itu telah selesai dan berjaya aku dan keluarga atasi namun setelah berbincang dengan keluarga, aku mengambil keputusan untuk berhijrah. Ini kerana bagi mengubah budaya hidup yang selama ini kami amalkan. Aku berharap dengan penghirahan ini akan membantu aku dan anak-anak isteriku membina hidup, sikap dan budaya baru dalam usaha kami merubah kehidupan kami yang sebelum ini tidak menjadi.

Cuba bayangkan apabila keputusan untuk berhijrah ini aku dan isteri khabarkan kepada anak-anak, kesemua mereka yang tinggal di rumah lama sejak dilahir merasa amat gembira. Aku tak tahu bagaimana tanggungan mereka selama ini, mungkin macam mana yang aku rasa.

Mujur juga beberapa tahun dahulu aku dan isteri telah membeli sebuah rumah di Taman Mahsuri, Padang Serai, Kedah tanpa punya niat untuk duduk. Rumah itu juga sejak beli hingga sekarang hanya ditinggal kosong. Rupa-rupanya Allah telah mengatur perjalanan hidup ini dengan begitu cantik.

Aku amat berharap dan berdoa agar penghijrahan yang akan aku dan keluarga lakukan pada 14 Mac 2010 akan membawa perubahan yang positif untuk kami sekeluarga. Aku sendiri akan membuat perubahan secara total dari makan gaji aku akan berniaga sepenuh masa disamping akan lebih serius dalam usaha-usaha penulisan. Aku juga berharap dan berdoa agar anak-anak aku akan lebih ceria dan dapat melakukan perubahan yang positif dalam usaha mengejar kejayaan hidup.

AKU YAKIN PENGHIJRAHAN INI AKAN MEMBUAHKAN HASIL YANG BAIK UNTUK AKU DAN KELUARGA DENGAN BANTUAN DAN PERTOLONGAN ALLAH AZAWAJALLA SETELAH KAMI MELALUI PERJALANAN HIDUP YANG AMAT MENYUKARKAN HIDUP TANPA KAMI KETAHUI PUNCA DAN SEBAB MUSEBABNYA.

BERSAMBUNG DENGAN CERITA EPISOD PERPINDAHAN

Penciptaan Drama