Jumaat, 3 Ogos 2018

NOSTALGIA BUKIT GANTANG




Kunjongan saya dan kawan-kawan Roy Alkanz dan Mohamad Irwan  ke  Resort Tok Haji Samad Changkat Ibol, Bukit Gantang baru-baru ini sebenarnya mengembalikan nostalgia lama semasa saya  berusia 7/8 tahun dahulu.

Kenangan lebih 50 tahun lalu  di mana  emak saya  selalu membawa saya  ke Bukit Gantang.   Ketika itu Tok Wan Saleh dan Tok Saadiah tinggal di sana sebelum berpindah ke Kubu Gajah,  Bukit Merah, Semanggol.


Saya  ingat2 lupa tapi yang pasti  rumah Tok Wan Saleh tepi jalan besar.   Di kawasan rumah Tok Wan Saleh terdapat banyak pokok-pokok buah2an seperti durian, rambutan, manggis dan lain2.

Saya  masih ingat kalau kami ke sana Tok Saadiah pasti  akan menghidangkan sambal durian ketika makan nasi dan kalau musim buah saya akan masukan isi manggis sama ke dalam sambal itu yang membuatkan Tok Saadiah selalu tersenyum.

Untuk ke Bukit Gantang pula saya  dan emak   terpaksa naik dan turun 4 buah bas. Kami akan naik bas dari kampung ke Bukit Mertajam. Kemudiannya kalau tidak silap, kami naik  bas dari Bukit Mertajam ke Nibong Tebal. Dari Nibong Tebal kami naik bas ke Parit Buntar dan dari Parit Buntarlah kami ambil bas ke Bukit Gantang.


Kalau dikenangkan saya dapat lihat bertapa gigihnya emak yang mengheret saya yang masih kecil naik dan turun bas untuk  membawa saya  ke rumah ayahnya. Memang selalu juga saya dan emak ke Bukit Gantang.

Kali ini saya dan kawan-kawan Resort Tok Haji Samad Changkat Ibol, Bukit Gantang adalah untuk melihat dan meninjau resort tersebut yang masih dalam pembinaan di samping makan durian. Sekiranya resort itu siap sepenuhnya dan jika ada rezeki adalah kerja yang akan kami lakukan.

Namun pembinaan resort itu masih lagi banyak yang perlu disiapkan. Berdasarkan pengamatan saya ada kira-kira 20 hingga 30% lagi dan jangkaan mengikut bulan rasanya paling cepat 3 bulan lagi.













Sabtu, 31 Mac 2018

NURZAMAN ON9 JADI MY DIARY


Blog NURZAMAN ONLINE sudah agak lama berada di alam siber. Blog ini mula dibina pada Oktober 2007  dan sehingga kini sudah 16,600 pelawat.  Kekurangan pelawat kerana blogger hanya menulis di blog ini secara berkala tidak konsisten. Berdasarkan angka  ini, Blog ini hanya dilawati lebih kurang setahun hanya 1600 orang pelawat.


Mulai hari ini blogger mengubah konsep blog NURZAMAN ONLINE akan menjadi DAIRI PERIBADI BLOGGER. Namun setiap apa yang digarap akan terselit segala fakta dan rahsia apa yang blogger lalui.

NURZAMAN sebenarnya adalah nama pena blogger ketika mula-mula memasuki dunia penulisan. Nur adalah singkatan nama isteri blogger yang digubah sedikit, nama isteri blogger Norlia. Zaman adalah nama akhir blogger lalu digabungkan menjadi NURZAMAN yang bererti SINAR ZAMAN.

Penggunakaan nama pena ini kerana blogger terpengaruh dengan penulis-penulis mampan sebelum ini yang banyak mempunyai nama pena. Mereka menggunakan nama pena bagi mengelakkan diri mereka di kesan oleh penjajah kerana mereka meniupkan api semangat perjuangan. Ada juga yang menggunakan nama pena agar hasil karya mereka sentiasa tersiar di akhbar.

Menyedari itu  dan juga sedar nama blogger sendiri ada sedikit kelainan ARZAMAN SULAIMAN maka blogger mengambil keputusan menggunakan nama sebenar.

Oleh kerana blog ini akan menjadi dairi blogger dan sekiranya ingin membaca berkiatan dengan politik, agama, bangsa dan penulisan maka ikutilah blog ARZAMAN SULAIMAN DI LINK https://arzaman.blogspot.my/

Jika ingin membaca mengenai Melayu Pulau Pinang layarilah PULAU PINANG MYNEGERI linknya https://pulaupinangmynegeri.blogspot.my/ dan jika ingin membaca mengenai Qada & Qadar layarilah blog https://disebalikqadaqadar.blogspot.my/

SELAMAT MEMBACA.

Isnin, 5 Jun 2017

JUMPA KAWAN LAMA DATUK BAKAR

AGAK lama saya tidak menemui  Datuk Abu Bakar Abdullah  kerana beliau banyak menetap di Kuala Lumpur. Cuma baru-baru ini  ketika beliau balik ke Bukit Mertajam telah menghubungi saya dan kami berjumpa dan berbual.

Pertemuan dengan Datuk Bakar dan kawan-kawan
di Damansara, Kuala Lumpur
Ketika itu beliau tidak memberikan sebarang assigment yang perlu di buat. Lazimnya apabila saya berjumpa beliau ada saja perkara yang beliau minta saya buatkan.  Dalam pertemuan itu beliau banyak bertanya mengenai kerja buat saya. Saya ceritakan apa yang perlu.

Beberapa minggu kemudian beliau menghubungi saya dari Kuala Lumpur dan meminta saya turun ke sana. Apabila saya sampai di KL Sentre anak beliau akan menjemput saya ke rumahnya. Saya sendiri tidak tahu apa tujuan beliau apa assigment baru yang hendak di berikan.


Apabila saya sampai kemudianya beliau telah mengatur pertemuan dengan sahabat beliau En. Jabar dengan seorang Ustaz dari Sulawesi. Perbincangan berjalan dengan lancar dan saya sudah melaksanakan bahagian saya. ALHAMDULILLAH.

Sabtu, 22 November 2014

MEDIA SOSIAL MEDAN KAUM NABI LUTH CARI MANGSA

DULU semasa mula2 mengenali dunia FB yang telah melalui pengalaman diganggu manusia dua alam ini. Akhirnya saya remove seorang demi seorang. dan keadaan jadi reda dan tenang.

Baru-baru ini episod yang sama berulang lagi. Pertama dari sesaorang yang dah lama jadi kawan saya. Saya pernah chating sekali dengan dia dan saya nampak dia mirip kearah itu dan selepas itu saya sudah tidak lagi berminat melayan dia. Dia sering masuk bagi salam... saya jawab dalam hati saja dan tidak respon di chatbox.
 
Setelah beberapa kali berlaku macam tu akhirnya dia bagi salam dan sent gambar dia. Saya diam dan tidak respon. Dan baru2 ini dia ulangi lagi... lalu saya bertanya untuk apa dia sent gambar dia kepada saya... dia jawab tersilap sent. Saya kata kalau sekali mungkin ya dan dua kali bukan lagi tersilap... lalu saya remove dia.

Esoknya datang lagu seorang... terus approce... mengatakan dia suka tengok saya... bermisai dan berjanggut dan bla...bla... bla. Saya tidak respon sebaliknya merayap ke wall dia... dan saya dapati salah seorang kawan saya ada dalam senarai frenlist dia, dan dia ni juga saya remove.

Saya berfikir panjang untuk menulis bukan tujuan mengaibkan sesiapa kerana saya tidak menyatakan siapa mereka. Saya nak jelaskan yang saya langsung tidak berminat dan saya tak ragu2 akan remove sesiapa saja yang menunjukkan sikap sedemikian.

Saya yakin ramai yang melalui pengalaman seumpama ini tapi mendiamkan diri... jangan diam bagi membendung gejala ini kita perlu ceritakan... supaya golongan ini tidak bermaharajalela di sini.

Gejala ini memang berluasa dalam media social. Malah yang paling menghairankan saya ada golongan ini berselindung di sebalik imej Islam. Terdapat juga yang menggunakan gelaran bapa angkat da nada yang meminta untuk dijadikan anak atau adik angkat. Gelaran itu bertujuan untuk memesrakan perhubungan dan kemudiannya mereka akan memasukan jarum halus mereka mempergaruhi orang yang mereka dekati.

Golongan ini merupakan jelmaan kaum Nabi Luth dulu. Nabi Luth adalah anak saudara dari Nabi Ibrahim. Ayahnya yang bernama Hasan bin Tareh adalah saudara sekandung dari Nabi Ibrahim. Ia beriman kepada bapa saudaranya Nabi Ibrahim mendampinginya dalam semua perjalanan dan sewaktu mereka berada di Mesir berusaha bersama dalam bidang perternakan yang berhasil dengan baik binatang ternaknya berkembang biak sehingga dalam waktu yang singkat jumlah yang sudah berlipat ganda itu tidak dapat ditampung dalam tempat yang disediakan .

 Akhirnya perkongsian Ibrahim-Luth dipecah dan binatang ternakan serta harta milik perusahaan mereka di bahagi dan berpisahlah Luth dengan Ibrahim pindah ke Yordania dan bermukim di sebuah tempat bernama Sadum.

Masyarakat Sadum adalah masyarakat yang rendah tingkat moralnya,rosak mentalnya, tidak mempunyai pegangan agama atau nilai kemanusiaan yang beradab. Kemaksiatan dan kemungkaran bermaharajalela dalam pergaulan hidup mereka. Pencurian dan perampasan harta milik merupakan kejadian hari-hari di mana yang kuat menjadi kuasa sedang yang lemah menjadi korban penindasan dan perlakuan sewenang-wenang.

 Maksiat yang paling menonjol yang menjadi ciri khas hidup mereka adalah perbuatan homoseks {liwat} di kalangan lelakinya dan lesbian di kalangan wanitanya. Kedua-dua jenis kemungkaran ini begitu bermaharajalela di dalam masyarakat sehinggakan ianya merupakan suatu kebudayaan bagi kaum Sadum.




Nabi Luth mengajak mereka beriman dan beribadah kepada Allah meninggalkan kebiasaan mungkar menjauhkan diri dari perbuatan maksiat dan kejahatan yang diilhamkan oleh iblis dan syaitan. Ia memberi penerang kepada mereka bahawa Allah telah mencipta mereka dan alam sekitar mereka tidak meredhai amal perbuatan mereka yang mendekati sifat dan tabiat kebinatangan dan tidak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan dan bahawa Allah akan memberi ganjaran setimpal dengan amal kebajikan mereka. Yang berbuat baik dan beramal soleh akan diganjar dengan syurga di akhirat sedang yang melakukan perbuatan mungkar akan di balaskannya dengan memasukkannya ke dalam neraka Jahanam.

Allah SWT berfirman: "Dan (ingatlah kisah) Luth, ketika ia berkata kepada kaumnya: "Mengapa kamu mengerjakan perbuatan keji itu sedang kamu melihat(nya). Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk (memenuhi) nafsu(mu), bukan mendatangi wanita? Sebenarnya kamu adalah kaum yang tidak dapat mengetahui (akibat perbuatanmu)." (QS. an-Naml: 54-55)

Sabda pula Nabi Muhammad bersabda, maksudnya: "Perkara yang paling aku takuti menimpa ke
atasmu adalah perbuatan kaum Luth. Dilaknati mereka yang melakukan perbuatan

seumpama kaum Luth." (Hadis riwayat Ibn Majah, at-Tirmidzi dan al-Hakim).

NOSTALGIA BUKIT GANTANG

Kunjongan saya dan kawan-kawan Roy Alkanz dan Mohamad Irwan   ke   Resort Tok Haji Samad Changkat Ibol, Bukit Gantang baru-baru ini ...